Selasa, 03 Juli 2012

Otak Kanan, Otak Kiri, dan Otak Tengah

suatu hari di kantin kampus, aku dan teman2 ku sedang asyik bercerita ini-itu, dan akhirnya sampai kepada pembicaraan tentang cara berpikir manusia lebih dominan ke otak yang mana?
coba satukan telapak tangan kanan dan kiri anda, masing-masing saling genggam..
lihat jempol anda yang paling atas, jempol kanan atau kiri?
jika anda membawa tas maupun barang lainnya, tangan mana yang anda gunakan?
kalau semua jawabannya kiri, berarti anda dominan menggunakan otak kanan. begitupun sebaliknya.
tapi,, kalau jawabannya ada yang kiri & ada yang kanan, berarti menggunakan otak tengah,, benarkahhh???

yuk kita cari tau.....


Dari berbagai penelitian, berbagai aktivitas manusia dikendalikan oleh bagian-bagian otak yang berbeda-beda. Secara umum, berbagai aktivitas manusia tersebut dibagi menjadi dua kelompok, aktivitas yang dikontrol oleh otak kanan, dan aktivitas yang dikontrol oleh otak kiri.
Teori tentang perbedaan fungsi otak kanan dan otak kiri ini telah populer sejak tahun 1960. Seorang peneliti bernama Roger Sperry menemukan bahwa otak manusia terdiri dari 2 hemisfer (bagian), yaitu otak kanan dan otak kiri yang mempunyai fungsi yang berbeda. Atas jasanya ini beliau mendapat hadiah Nobel pada tahun 1981. Selain itu dia juga menemukan bahwa pada saat otak kanan sedang bekerja maka otak kiri cenderung lebih tenang, demikian pula sebaliknya.

Secara umum, Otak kanan berperan dalam kecerdasan EQ (Emotional Quotient), seperti hal persamaan, khayalan, kreativitas, bentuk atau ruang, emosi, musik dan warna. Daya ingat otak kanan bersifat panjang (long term memory). Bila terjadi kerusakan otak kanan misalnya pada penyakit stroke atau tumor otak, maka fungsi otak yang terganggu adalah kemampuan visual dan emosi misalnya.
Sementara itu, Otak kiri berperan dalam kecerdasan IQ (Intelligence Quotient) seperti hal perbedaan, angka, urutan, tulisan, bahasa, hitungan dan logika. Daya ingat otak kiri bersifat jangka pendek (short term memory). Bila terjadi kerusakan pada otak kiri maka akan terjadi gangguan dalam hal fungsi berbicara, berbahasa dan matematika.
Kedua belahan otak ini dihubungkan dengan penyekat yang disebut korpus kalosum yang terbentuk seperti kumpulan serabut. Melalui korpus kalosum ini otak kanan dan otak kiri saling berkomunikasi. Jadi, aktivitas dari masing-masing bagian otak diketahui oleh bagian yang lain. Ini memungkinkan proses kolaborasi kedua belahan otak dalam memproses informasi.
Adanya komunikasi atau hubungan antara kedua belahan otak, otak kiri dan otak kanan, dibuktikan oleh sebuah penelitian yang pernah dilakukan oleh Ronald E. Myers dan Roger W. Sperry (1953). Penelitian tersebut memang bertujuan untuk membuktikan bahwa kedua hemisfer benar-benar saling berkomunikasi atau berhubungan.
Penelitian yang mereka lakukan adalah dengan memotong korpus kalosum kucing. Awalnya kucing-kucing yang menjadi objek percobaan terlihat normal dan tidak banyak terpengaruh oleh operasi yang dilakukan. Kemudian mereka mengadakan pengujian dengan melatih kucing-kucing itu untuk melakukan tugas-tugas dengan salah satu matanya tertutup. Misalnya kucing itu harus mendorong sebuah panel yang bertanda persegi empat namun mengabaikan panel yang bertanda lingkaran, agar memperoleh makanan. Kemudian peneliti menutup sisi lain dari mata kucing dan mengujinya lagi dengan cara yang serupa. Hasilnya, terlihat bahwa kucing-kucing tersebut berperilaku seolah-olah mereka belumm pernah mempelajari trik tersebut. Jadi, salah satu sisi otak tidak mengetahui apa yang dilakukan oleh sisi otak lainnya, seolah-olah hal ini menyebabkan ada dua pikiran dalam satu tubuh.
Di dalam kehidupan sehari-hari, otak kanan dan otak kiri secara alami bekerja sama dalam banyak hal. Contoh yang paling dekat misalnya kemampuan matematika. Kemampuan matematika ini secara aktual tidak hanya melibatkan bagian atau area-area otak kiri saja, yaitu lobus parietal kiri, melainkan juga melibatkan area-area otak di sebelah kanan, lobus parietal kanan. Lobus parietal kiri diperlukan untuk menghitung jumlah yang pasti dengan menggunakan bahasa, 1 ditambah 1 sama dengan 2. Lobus parietal kanan diperlukan untuk melakukan pembayangan secara visual atau spasial, 1 lebih jauh ke 9 dari pada 4.
Proses berpikir otak kiri bersifat logis, sekuensial, linear, dan rasional. Belahan otak kiri ini cenderung memecah segala sesuatu ke dalam bagian-bagian dan lebih mengenali perbedaan dari pada menemukan kesamaan ciri. Di samping itu, belahan otak kiri memproses dunia dengan cara yang linear dan runut. Otak kiri berdasarkan realitas mampu melakukan penafsiran abstrak dan simbolis. Cara berpikir sesuai untuk tugas-tugas teratur, ekspresi verbal, menulis, membaca, asosiasi audiotorial, menempatkan detail dan fakta, fonetik, serta simbolisme.
Untuk belahan otak kanan cara berpikirnya bersifat acak, tidak teratur, intuitif, dan holistik. Cara berpikirnya sesuai dengan cara-cara untuk mengetahui yang bersifat nonverbal, seperti perasaan dan emosi, kesadaran yang berkenaan dengan perasaaan (merasakan kehadiran suatu benda atau orang, kesadaran spasial, pengenalan bentuk dan pola, musik, seni, kepekaan warna, kreativitas dan visualisasi. Belahan otak kanan ini lebih bisa melihat gambar secara keseluruhan dengan memperhatikan dan menggabungkan menjadi sebuah gambaran umum. Belahan otak kanan terlibat dalam proses penyetaraan yang melibatkan banyak operasi sekaligus.
Perbedaan fungsi antara otak kanan dan kiri dapat dikelompokkan seperti berikut ini:
a.      Otak kiri mengontrol bagian tubuh sebelah kanan, sementara otak kanan mengontrol bagian tubuh sebelah kiri.
b.     Otak kiri berpikir secara berurutan, sementara otak kanan bersifat simultan.
c.      Otak kiri fokus pada teks, sementara otak kanan fokus pada konteks.
d.     Fungsi otak kiri adalah menganalisis rincian, sementara otak kanan melihat secara keseluruhan.
e.      Otak kiri berperan dalam proses berpikir yang logis, analitis, linier dan bertindak yang rasional. Otak kanan berfungsi dalam hal persamaan, khayalan, kreativitas, bentuk atau ruang, emosi, musik dan warna.

KESEIMBANGAN OTAK KIRI DAN OTAK KANAN
Pada umumnya, dominasi peran belahan otak terjadi pada diri seseorang. Ada orang yang otak kirinya lebih mendominasi dan berperan dalam banyak aktivitas yang dikerjakan, dan ada juga yang sebaliknya. Orang yang dominasi otak kanannya lebih besar akan cenderung memiliki kepribadian humoris, simple, menyenangkan, boros, lebih percaya intuisi, berantakan-kacau, ekspresi diri, lebih memilih perasaan sebagai solusi masalah, suka bertualang, bermimpi besar, bebas, spontan.
Sementara itu, orang yang dominasi otak kirinya lebih besar biasanya; serius, rumit, membosankan, hemat, lebih percayai fakta, rapi-terorganisir, profitabilitas, lebih memilih keilmuan, hati-hati, berpengetahuan umum, pendukung diam, pembuat aturan, konservatif, mudah ditebak.
Sebenarnya, dominasi bagian otak tersebut memiliki dampak yang kurang menguntungkan bagi seseorang. Hal ini bisa mengakibatkan pandangan yang berat sebelah terhadap sesuatu, orang akan sulit melihat dengan objektif. Ketidakseimbangan peran dua belahan otak ini juga dapat mengakibatkan orang mudah stress dan juga kehatan mental dan fisik yang buruk. Oleh karena itulah keseimbangan peran antara otak kiri dan otak kanan sangat diperlukan, mengingat secara alami sebenarnya otak kiri dan otak kanan saling bekerja sama dalam mengolah informasi.
Misalnya saja ketika kita melihat tumbuhan bunga mawar dengan satu daunnya kering, dan bunga tersebut berada di dalam pot yang indah. Maka, saat melihat itu kita akan memerikan, menganalisis, dan menggeneralisasikan semua hal tersebut dengan belahan otak kanan. Setelah hal tersebut dilakukan oleh otak kanan, maka belahan otak kirilah kemudian yang mengkomunikasikannya secara verbal. Misalnya, ketika kita berkata, “bunga mawar itu satu daunnya kering, sayang sekali bisa merusak keindahannya, padahal potnya sudah bagus. Belahan otak kirilah yang bertanggung jawab terhadap pengolahan bahasa dan mengutarakan konsep-konsep yang ada dalam persepsi seseorang. Namun, semua merupakan hasil dari penggeneralisasian yang dilakukan oleh belahan otak kanan.
Dalam belajar, salah satu metode yang biasa digunakan untuk menyeimbangkan kerja otak kiri dan kanan ini adalah metode Peta-Pikiran (mind map). Peta-Pikiran adalah mengubah informasi yang berbentuk abstrak dari ide menjadi gambar-gambar, bagan, atau yang lain yang menyiratkan poin-poin penting dari ide tersebut. Metode ini dianggap bisa melibatkan kedua sisi otak, karena Peta-Pikiran menggunakan gambar, warna, dan imajinasi (fungsi belahan otak kanan) bersamaan dengan angka, kata, dan logika (Fungsi belahan otak kiri). Ketika membaca, belahan otak yang bekerja adalah otak kiri. Dengan menuangkan bahan bacaan ke dalam Peta-Pikiran membentuk gambar-gambar yang diwarnai atau yang lainnya berarti kita sedang melibatkan otak kanan dalam memproses informasi yang sedang dibaca. Hal ini juga sangat membantu dalam proses mengingat.
Menyeimbangkan kerja kedua belahan otak berarti mengaktifkan kedua belahan otak pada saat mengerjakan sesuatu. Hal ini penting karena sehari-hari kita dihadapkan pada suatu tugas yang beragam, yang menuntut kerja otak yang melibatkan seluruh belahan otak.
Salah satu cara untuk menyeimbangkan kerja kedua belahan otak ini dapat dilakukan dengan menciptakan kondisi yang nyaman, rileks, dan tenang. Hal ini bisa dengan mengerjakan sesuatu sambil mendengaran musik yang kita suka. Dengan begitu, kita dapat melibatkan kedua belahan otak di saat yang bersamaan.
Cara lainnya adalah dengan berolah raga. Sebagaimana dibahas sebelumnya bahwa masing-masing bagian otak mengontrol bagian tubuh dengan sisi yang berlawanan. Jika seseorang dominan menggunakan otak kiri, maka kecenderungan anggota tubuh yang digerakkan adalah bagian kanan, begitupun sebaliknya. Maka dengan melatih anggota tubuh kita dengan olah raga berarti kita sedang mengaktifkan kedua belahan otak lewat semua gerakan anggota tubuh baik sisi kanan maupun sisi yang kiri.

OTAK TENGAH
Otak tengah adalah bagian kecil dari batang otak. Ia terletak di tengah-tengah antara belahan otak kanan dan belahan otak kiri. Batang otak terdiri atas, otak tengah, pons, dan medula oblongata. Ketiga bagian tersebut bekerja sama, seperti sebuah tim yang mengatur fungsi-fungsi dasar batang otak, seperti bernafas dan menghubungkan otak besar dengan syaraf tulang belakang. Jika otak tengah kita bedah lagi, akan terlihat dua bagian yaitu, tektum dan cerebral peduncle. Keduanya sangat berperan  dalam proses pendengaran dan penglihatan.

Proses pendengaran dimulai dari sebuah sinyal yang diterima dari berbagai inti batang otak disebarkan menuju talamus. Setelah itu, kita bisa mendengar suara. Selain pendengaran, otak tengah pun juga berperan sebagai proses penglihatan dan pengendalian gerak mata. Jika otak ini tidak berfungsi dengan baik, penglihatan pun jadi terganggu
Segala informasi sensoris yang menuju ke bagian otak lain pertama-tama akan melewati otak tengah dahulu. Artinya, otak tengah ini berfungsi sebagai penerima, pengatur serta penyalur informasi ke bagian penting otak lainnya.
Jika fungsi otak tengah ini diaktifkan, dalam istilahnya dikenal dengan aktivasi otak tengah, maka akan memancarkan gelombang lebih kuat dibandingkan otak tengah yang belum aktif. Otak tengah ini akan menjadi penyeimbang perkembangan otak kiri dan otak kanan.
Dari berbagai contoh kasus orang atau anak yang otak tengahnya suah diaktifkan melalui sebuah training, orang atau anak tersebut mampu melakukan berbagai aktivitas dengan mata tertutup, berjalan tanpa menabrak, menebak warna dengan hanya merabanya, dan sebagainya. Bahkan manfaat yang lebih besar dari mengaktifkan otak tengah seorang anak bisa melihat tembus sebuah dinding tembok atau benda padat lainnya.
Cara mengaktifkan otak tengah ini biasanya mempergunakan gelombang otak Alpha. Gelombang ini dibuktikan secara ilmiah adalah gelombang yang muncul dominan ketika kita rileks dan paling kreatif. Gelombang ini biasanya muncul pada saat kita bangun tidur, atau dalam keadaan rileks di toilet, atau sedang berendam air panas.
Saat otak tengah ini telah aktif, secara otomatis juga fungsi otak kanan dan otak kiri akan berjalan seimbang. Otak kiri tidak lagi menekan otak kanan dan sebaliknya.


Read more: http://jalurilmu.blogspot.com/2011/11/otak-kiri-otak-kanan-dan-otak-tengah.html#ixzz1zY88tZrf

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar